"Harga Rp 8.500 Saja Mengeluh, Kami dari Dulu Bayar Rp 10.000"

shares

kotabontang.net - "Harga Rp 8.500 Saja Mengeluh, Kami dari Dulu Bayar Rp 10.000" , Kebijakan pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis subsidi menjadi Rp 8.500 membuat sebagian besar warga mengeluh. Banyak yang merasa ongkos perjalanan akan menjadi semakin tinggi, demikian pula dengan harga berbagai barang kebutuhan pokok.

Namun, keluhan-keluhan warga yang dilontarkan di berbagai jejaring sosial itu justru mendapat cibiran dari warga yang bermukim di wilayah Kepulauan Nusa Utara. "Naik begitu saja sudah mengeluh, padahal kami dari lama harus membayar seliter bensin dengan harga Rp 10.000," ujar Fery, warga pulau Siau, Kabupaten Siau Tagulandang Biaro (Sitaro).

Bahkan, menurut dia, saat pasokan BBM terhambat, satu liter bensin dijual oleh pengecer hingga Rp 20.000. Padahal, jarak antara Pulau Siau yang menjadi pusat pemerintahan daerah Kabupaten Sitaro hanya berjarak enam jam perjalanan dengan kapal laut dari Manado.

Mahalnya harga bensin di Pulau Siau dan pulau-pulau lainnya yang berada di wilayah Nusa Utara membuat kebutuhan pokok juga berada di atas rata-rata. Di Beong, Kabupaten Talaud, harga seliter bensin sehari-hari, bahkan bisa berada di atas Rp 10.000.

Dirno Kaghoo, warga asal Sitaro, mengatakan, persoalan BBM di kepulauan bukan persoalan harga naik atau turun, karena telah lama warga di sana dipaksa membayar jauh di atas harga yang ditetapkan oleh pemerintah.

"Persoalannya adalah masalah tersedia atau tidaknya pasokan BBM. Selama ini berapa pun harga BBM, orang kepulauan tetap bisa menjangkaunya, karena mereka di sana menyikapi kenaikan harga tersebut tidak dengan mengeluh, tetapi dengan bekerja," ujar Dirno.

Tarif angkot naik
Sementara itu, menyusul kenaikan harga BBM bersubsidi yang resmi berlaku sejak hari ini, Pemerintah Kota Manado langsung meresponsnya dengan menerbitkan Peraturan Wali Kota (Perwako) Nomor 47 Tahun 2014.

Perwako tersebut menetapkan tarif angkutan kota yang melayani rute dalam kota Manado naik menjadi Rp 3.800 dari sebelumnya Rp 3.000. Sementara untuk pelajar ditetapkan tarif baru Rp 3.500 sekali jalan.

"Saya kaget, mau bayar angkot tadi pagi, sudah ditagih Rp 3.800, ternyata mereka juga sudah naikkan tarifnya. Bagaimana barang-barang di pasar ya?" keluh Erni, warga Tuminting.
--MANADO, KOMPAS.com —

Related Posts